Ada kesalahan di dalam gadget ini

Minggu, 23 September 2012

LANGIT


langit masih membisu juga. kenapa???

selalu menatapnya dengan arti kosong

terlihat senja mengantarkan matahari itu terbenam

menghilang di bawah garis cakrawala barat 

kemilau jingga mulai menatapku 

semilir angin melambaikan helai rambutku

sukmaku masih juga tak bersua

kenapa kau diam???

matahari kini tak menerangi langit

hilang ..........



Kamis, 20 September 2012

JILBAB GAUL VS JILBAB SYAR'I


Jilbāb (Arabجلباب ) adalah busana muslim terusan panjang menutupi seluruh badan kecuali tangan, kaki dan wajah yang biasa dikenakan oleh para wanita muslim. Penggunaan jenis pakaian ini terkait dengan tuntunan syariat Islam untuk menggunakan pakaian yang menutup aurat atau dikenal dengan istilah hijab. Sementara kerudung sendiri di dalam Al Qur'an disebut dengan istilah khumur, sebagaimana terdapat pada surat An Nuur ayat 31:
Hendaklah mereka menutupkan khumur (kerudung-nya) ke dadanya. (An Nuur :31)

Etimologi

Secara etimologis jilbab berasal dari bahasa arab jalaba yang berarti menghimpun atau membawa.stilah jilbab digunakan pada negeri-negeri berpenduduk muslim lain sebagai jenis pakaian dengan penamaan berbeda-beda. Di Iran disebut chador, di India dan Pakistan disebut pardeh, di Libya milayat, di Irak abaya, di Turki charshaf, dan tudung di Malaysia, sementara di negara Arab-Afrika disebut hijab.Di Indonesia, penggunaan kata "jilbab" digunakan secara luas sebagai busana kerudung yang menutupi sebagaian kepala perempuan (rambut dan leher) yang dirangkai dengan baju yang menutupi tubuh kecuali telapak tangan dan kaki.  Kata ini masuk dalam lemaKamus Besar Bahasa Indonesia pada tahun 1990 bersamaan dengan mulai populernya penggunaan jilbab di kalangan muslimah perkotaan.Dalam kosakata bahasa Indonesia menurut KBBI daring, jilbab adalah kerudung lebar yang dipakai perempuan muslim untuk menutupi kepala dan leher sampai ke dada. Secara umum mereka yang menutupi bagian itu disebut orang yang berjilbab.

Sejarah dan kontroversi pemakaian jilbab

  • Di Turki pada bulan Desember 1934 Presiden Turki Mustafa Kemal Atatürk mengeluarkan pelarangan penggunaan kain asli pribumi (sebelumnya Turki diperintah oleh Kerajaan Ottoman) di negaranya.
  • Di Iran pada tahun 1936 Shah Reza Pahlevi mengeluarkan perintah yang melarang penggunaan segala bentuk pakaian bernuansa Islami oleh perempuan di Iran.

Indonesia

Pada tahun 1983 perdebatan tentang penggunaan "jilbab" disekolah antara Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Noegroho Notosoesanto yang kemudian direspon oleh MUI, masih menggunakan kata kerudung.Noegroho menyatakan bahwa pelajar yang karena suatu alasan merasa harus memakai kerudung, pemerintah akan membantunya pindah ke sekolah yang seragamnya memakai kerudung.Sebelumnya Menteri Pendidikan dan Kebudayaan juga mengadakan pertemuan khusus dengan Majelis Ulama Indonesia (MUI) dan menegaskan bahwa seragam harus sama bagi semua orang berkaiatan dengan peraturannya, karena bila tidak sama berarti bukan seragam. Di Indonesia pada Kamus Umum Bahasa Indonesia terbitan Balai Pustaka cetakan ke-7 tahun 1984 belum ada lema kata jilbab, lema yang digunakan adalah kata yang belum populer di Indonesia (saat itu) yaitu "hijab" yang merujuk pada kain penutup aurat bagi perempuan muslim .

Fatwa berjilbab bagi para penganutnya

Sebuah tempat yang disebut dengan Medina quarter di EssaouiraMoroko, menunjukkan para wanita yang sedang menggunakan jilbab tradisional.
Menurut Muhammad Nashiruddin Al-Albany kriteria jilbab yang benar harus menutup seluruh badan, kecuali wajah dan dua telapak , jilbab bukan merupakan perhiasan, tidak tipis, tidak ketat sehingga menampakkan bentuk tubuh, tidak disemprot parfum, tidak menyerupai pakaian kaum pria atau pakaian wanita-wanita kafir dan bukan merupakan pakaian untuk mencari popularitas. 
Pendapat yang sama sebagaimana dituturkan Ikrimah, jilbab itu menutup bagian leher dan mengulur ke bawah menutupi tubuhnya,sementara bagian di atasnya ditutup dengan khimâr (kerudung) yang juga diwajibkan, sesuai dengan salah satu ayat surah An-Nur 24:31, yang berbunyi:
Katakanlah kepada wanita yang beriman: "Hendaklah mereka menahan pandangannya, dan kemaluannya, dan janganlah mereka menampakkan perhiasannya, kecuali yang (biasa) nampak dari padanya. Dan hendaklah mereka menutupkan kain kudung kedadanya, dan janganlah menampakkan perhiasannya kecuali kepada suami mereka, atau ayah mereka, atau ayah suami mereka, atau putera-putera mereka, atau putera-putera suami mereka, atau saudara-saudara laki-laki mereka, atau putera-putera saudara lelaki mereka, atau putera-putera saudara perempuan mereka, atau wanita-wanita islam, atau budak-budak yang mereka miliki, atau pelayan-pelayan laki-laki yang tidak mempunyai keinginan (terhadap wanita) atau anak-anak yang belum mengerti tentang aurat wanita... (QS an-Nur [24]: 31).

JILBAB GAUL

Jilbab Gaul adalah istilah yang umum digunakan untuk menggambarkan jenis jilbab yang dianggap gaul. Entah kapan dan siapa yang memulai istilah jilbab gaul, saya sendiri tidak tahu. Jika diajukan pertanyaan lanjutan, apakah ada jilbab yang tidak gaul jika memang ada istilah jilbab gaul. Mungkin akan ada beragam pendapat dan beragam alasan yang mendasarinya. Terlepas dari pengertian gaul dan tidak gaul, saya lebih tertarik untuk menyoroti masalah jilbab.Gaul dalam bahasa Indonesia sekarang ini identik dengan sesuatu yang bersifat bersahabat, terbuka atau toleran. Sehingga dari kata dasar gaul akan berkembang menjadi kata bergaul, pergaulan “bebas”, menggauli dan lain sebagainya. Jika istilah jilbab dan gaul dipadukan menjadi jilbab gaul, kemungkinan pengertian yang diharapkan akan muncul adalah seorang wanita muslim yang memakai pakaian yang menutupi seluruh tubuh tapi bersahabat. Namun pengertian tersebut tidak menjelma menjadi kenyataan seperti yang saya tulis sebelumnya tetapi lebih mengurangi dari sifat jilbab itu sendiri.
Seorang wanita yang memakai jilbab gaul umumnya lebih menampakkan sesuatu yang seharusnya tertutup seperti bagian dada. Justru yang salah kaprah adalah ketika seorang wanita memakai jilbab, kadangkala dia tidak menyadari justru hanya menutup kepala saja. Sudah sepantasnya kita memperhatikan firman Alloh terkait dengan jilbab seperti berikut
Firman Alloh SWT berkaitan dengan jilbab:
“Dan katakanlah (pula) kepada wanita yang beriman supaya mereka menundukkan pandangannya, dan memelihara kehormatannya. Dan janganlah memperlihatkan perhiasan kecuali yang biasa nampak saja, dan hendaklah mereka menutupi dada dengan selendang. Dan janganlah memperlihatkan perhiasan kecuali kepada : 1. Suami, 2. Ayah, 3. Mertua laki-laki, 4. Anak Laki-laki Tiri, 5. Saudara laki-laki, 6. Anak laki-laki dari saudara laki-laki dan perempuan 7. Sesama wanita, 8. Hamba Sahaya, 9. Pelayan (laki-laki) yang sudahtidak mempunyai keinginan kepada wanita (karena sudah tua), 10. Anak laki-laki yang belum terpengaruh dengan aurat wanita. Dan janganlah mereka (wanita)menghentakkan kaki supaya diketahui orang perhiasan mereka yang tersembunyi dan taubatlah kamu sekalian kepada Alloh wahai orang-orang yang beriman agar kamu mendapat kemenangan.”(QS. An Nur, 024:031)

JILBAB SYAR'I
Hijab syar’i bagi seorang wanita muslimah ketika keluar rumah setelah memakai gamis (baju panjang) adalah khimar (kerudung penutup kepala, leher, dan dada), dan jilbab (baju setelah gamis dan khimar yang menutup seluruh badan wanita/abaya). Yang penanya kenakan sekarang-wallahu a’lam- adalah khimar yang tercantum dalam firman Allah ta’ala:
(وَقُلْ لِلْمُؤْمِنَاتِ يَغْضُضْنَ مِنْ أَبْصَارِهِنَّ وَيَحْفَظْنَ فُرُوجَهُنَّ وَلا يُبْدِينَ زِينَتَهُنَّ إِلَّا مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَلْيَضْرِبْنَ بِخُمُرِهِنَّ عَلَى جُيُوبِهِنَّ )(النور: من الآية31)
nya: http://www.konsultasisyariah.com/apaka-batasan-jilbab-syari/#ixzz274ZnHj7y

Katakanlah kepada wanita yang beriman: “Hendaklah mereka menahan pandangan mereka, dan memelihara kemaluan mereka, dan janganlah mereka menampakkan perhiasan mereka kecuali yang (biasa) nampak dari mereka. Dan hendaklah mereka menutupkan khimar ke juyub (celah-celah pakaian) mereka.” (Qs. 24:31)
Berkata Ath-Thabary rahimahullahu:
وليلقين خُمُرهنّ …على جيوبهنّ، ليسترن بذلك شعورهنّ وأعناقهن وقُرْطَهُنَّ
“Hendaknya mereka melemparkan khimar-khimar mereka di atas celah pakaian mereka supaya mereka bisa menutupi rambut, leher , dan anting-anting mereka.” (Jami’ul Bayan 17/262, tahqiq Abdullah At-Turky)
Berkata Ibnu Katsir rahimahullahu:
يعني: المقانع يعمل لها صَنفات ضاربات على صدور النساء، لتواري ما تحتها من صدرها وترائبها؛ ليخالفن شعارَ نساء أهل الجاهلية، فإنهن لم يكن يفعلن ذلك، بل كانت المرأة تمر بين الرجال مسفحة بصدرها، لا يواريه شيء، وربما أظهرت عنقها وذوائب شعرها وأقرطة آذانها. …والخُمُر: جمع خِمار، وهو ما يُخَمر به، أي: يغطى به الرأس، وهي التي تسميها الناس المقانع

“Khimar, nama lainnya adalah Al-Maqani’, yaitu kain yang memiliki ujung-ujung yang dijulurkan ke dada wanita, untuk menutupi dada dan payudaranya, hal ini dilakukan untuk menyelisihi syi’ar wanita jahiliyyah karena mereka tidak melakukan yang demikian, bahkan wanita jahiliyyah dahulu melewati para lelaki dalam keadaan terbuka dadanya, tidak tertutupi sesuatu, terkadang memperlihatkan lehernya dan ikatan-ikatan rambutnya, dan anting-anting yang ada di telinganya. Dan khumur adalah jama’ dari khimar, artinya apa-apa yang digunakan untuk menutupi, maksudnya disini adalah yang digunakan untuk menutupi kepala, yang manusia menyebutnya Al-Maqani’ (Tafsir Ibnu Katsir 10/218, cet. Muassah Qurthubah)
Lihat keterangan yang semakna di kitab-kitab tafsir seperti Tafsir Al-BaghawyTafsir Al-AlusyFathul Qadir dll, ketika menafsirkan surat An-Nur ayat 31.
Dan kitab-kitab fiqh seperti Mawahibul Jalil (4/418, cet. Dar ‘Alamil Kutub), Al-Fawakih Ad-Dawany (1/334 cet. Darul Kutub Al-’Ilmiyyah), Mughny Al-Muhtaj (1/502, cet. Darul Ma’rifah) dll.
Demikian pula kitab-kitab lughah (bahasa) seperti Al-Mishbahul Munir (1/248, cet. Al-Mathba’ah Al-Amiriyyah), Az-Zahir fii ma’ani kalimatin nas (1/513, tahqiq Hatim Shalih Dhamin), Lisanul ‘Arab hal:1261, Mu’jamu Lughatil Fuqaha, dll.
Yang intinya bahwa pengertian khimar di dalam surat An-Nur ayat 31 adalah kain kerudung yang digunakan wanita untuk menutup kepala sehingga tertutup rambut, leher, anting-anting dan dada mereka. Sementara itu wajib bagi wanita muslimah mengenakan jilbab setelah mengenakan khimar ketika keluar rumah


Baca selengkapnya: http://www.konsultasisyariah.com/apaka-batasan-jilbab-syari/#ixzz274a5DP8H

Read more about bagaimana by www.konsultasisyariah.com





Inti dari semua ini tidak ada maksud membandingkan, kalo menurut aku sih jilbab gaul gapapa tapi harus gaul dalam tanda kutip "kenakanlah jilbab sebagaimana mestinya, intinya menutup aurat yg seharusnya ditutup". kita gak boleh membatasi gaya setiap orang karena pada hakekatnya setiap orang bebas berekspresi dan menggunakan stylenya selama masih dalam tahap mengikuti tata krama dan sopan santun serta tidak lepas dari norma yg ada.

Dan perlu ditekankan disini adalah keyakinan dan kepercayaan yg sudah mendarah daging, ketika kau mulai mendapatkan sesuatu, entah itu dari sang pemilik ilmu namun satu yg pasti kau harus mempercayai bahwa itu benar. dan ketika aku dihadapkan pada situasi seperti ini, aku cuma bisa bilang aku mempercayai apa yg telah kugenggam sebelumnya. tidak munafik memakai jilbab atau hijab itu tidak semudah yg kufikirkan. jujur aku masih memakai jilbab terbang, hehehe alias kadang make jilbab kadang nggak, cuma yg aku prioritaskan saat ini adalah niat, ketika niat itu sudah ada Insya Allah semua akan berjalan pada porosnya, akan berproses nantinya. namun aku sangat setuju dengan jilbab gaul, bukannya aku tidak ingin mendalami jilbab syar'i namun jilbab gaul disini lagi2 tanda kutip"aku berjilbab tetap masih dalam kategori islami". timbul pertanyaan kenapa gak jilbab syar'i ajja?. wah ngomongin syar'i gimana gitu yaa??? It's too much something that u must change gitu loh. bnyk yg harus diubah ketika kau ingin berjilbab syar'i. nah ini dia masalahnya I'm ready yet, yaa aku belum siap ketemu jilbab syar'i, tapi Insya Allah semua masih berproses. lagi2 aku harus bilang ini semua tergantung niat individu yg ingin berjilbab ato tidak. dan harus aku katakan aku suka berjilbab gaul :)).

Rabu, 19 September 2012

SKIN BEAUTY TIPS



  • Always use sunscreen even if you are only planning to be outside for a few minutes.
  • Honey is one of the most effective ways to add extra nutrients to your skin that it desperately needs.
  • Glowing Skin = 1Tbsp walnut powder, honey + lemon juice. Massage your face with this until it drys. Then wash your face with cold water.
  • Cleansing your skin twice a day is important and necessary, but scrubbing too harshly can prolong the healing process.
  • Eating a healthy diet rich in Vitamin A, Vitamin E, and zinc, helps prevent and make acne scars go away.
  • 8 glasses of water a day keeps the blemishes away.
  • Mix brown sugar + warm water n massage into skin gently for 2m. Eliminates dry, flaky skin. Bonus: You’ll smell delicious too!
  • Blackhead Killer = Mix 2 drops Olive Oil with 1 spoon of brown sugar n massage gently on your face, nose + cheeks in circular motion.

Senin, 17 September 2012

Kiamat (Hari Akhir)


ngomongin masalah hari, yg paling nyeremin adalah HARI KIAMAT. sapa sih yg gak tau hari kiamat itu apa?. ya walopun belum ada yg pernah kesitu tapi aku yakin kalo semua agama pasti pernah memberikan informasi tentang apasih hari kiamat itu. dengar namanya ajja gimana gituu, apalagi kalo ngebayanginnya, adduh siapa sih yg bisa menandidinginya. Hari Kiamat adalah peristiwa di mana alam semesta beserta isinya hancur luluh yang membunuh semua makhluk di dalamnya tanpa terkecuali. Hari kiamat ditandai dengan bunyi terompet sangkakala oleh Malaikan Israfil atas perintah dari Allah SWT.
Setelah semua makhuk yang hidup mati maka Allah SWT akan membali memerintahkan Malaikat Israfil untuk meniup terompet untuk yang kedua kali guna membangunkan orang semua yang telah mati untuk bangkit kembali mulai dari manusia pertama zaman Nabi Adam hingga manusia yang terakhir saat kiamat tiba untuk melaksanakan hari pembalasan.
Kiamat ada dua macam, yakni :
1. Kiamat Sughra/Sughro (Kiamat Kecil)
Kiamat Sughra adalah kiamat kecil yang sering terjadi dalam kehidupan manusia yaitu kematian. Setelah mati roh seseorang akan berada di alam barzah atau alam kubur yang merupakan alam antara dunia dan akhirat.
Kiamat sughra sudah sering terjadi dan bersifat umum atau biasa terjadi di lingkungan sekitar kita yang merupakan suatu teguran Allah SWT pada manusia yang masih hidup untuk kembali ke jalan yang lurus dengan taubat.
2. Kiamat Kubra/Kubro (Kiamat Besar)
Kiamat kubra adalah kiamat yang mengakhiri kehidupan di dunia ini karena hancurnya alam semesta beserta isinya. Setelah kiamat besar maka manusia akan menjalani alam setelah alam barzah / alam kubur.
Kiamat kubra akan terjadi satu kali dan itu belum pernah terjadi dengan kejadian yang benar-benar luar biasa di luar bayangan manusia dengan tanda-tanda yang jelas dan pada saat itu segala amal perbuatan tidak akan diterima karena telah tertutup rapat.
Kapan akan datang hari kiamat, tidak seorang pun tahu termasuk Nabi Muhammad SAW. Namun kita dapat mengetahuinya dengan memperhatikan tanda-tanda di mana hari kiamat akan datang, yaitu antara lain :
1. Asap di Timur dan Barat
2. Munculnya Dajjal
3. Muncul binatang melata di bumi (Dabatul Ard)
4. Terbit matahari sebelah barat
5. Turunnya Nabi Isa AS
6. Keluarnya Yakjuj dan Makjuj
7. Gerhana di timur
8. Gerhana di barat
9. Gerhana di jazirah Arab
10. Keluarnya api dari kota Yaman yang menghalau manusia ke tempat pengiringannya

Tambahan :
Persiapkan diri kita sebaik mungkin untuk menghadapi kiamat kecil dan kiamat besar karena itu pasti akan terjadi. Jadilah orang yang beriman dan bertakwa untuk selamat dari siksa neraka dan mendapat surga dari Allah SWT.

diatas adalah beberapa penjelasan tentang hari kiamat, kalo gak salah sih pelajaran SMA kelas X deh. hhe :D. 
Pengetahuan tentang hari Kiamat adalah perkara ghaib yang hanya diketahui oleh Allah Ta’ala, sebagaimana hal itu ditunjukkan oleh banyak ayat di dalam al-Qur-an dan hadits-hadits Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam karena pengetahuan tentang hari Kiamat adalah perkara yang hanya diketahui oleh Allah Azza wa Jalla. Dia tidak menampakkannya kepada seorang Malaikat yang didekatkan tidak juga kepada seorang Nabi yang diutus[1]. Tidak ada seorang pun yang mengetahui kapan terjadinya Kiamat kecuali Allah Ta’ala.

Nabi Shallallahu 'alaihi wa sallam sering sekali membicarakan keadaan Kiamat dan kedahsyatannya, sehingga orang-orang waktu itu bertanya kepada beliau kapan terjadinya Kiamat. Beliau mengabarkan bahwa itu adalah masalah ghaib yang hanya diketahui oleh Allah, demikian pula ayat al-Qur-an menjelaskan bahwa pengetahuan tentang kapan terjadinya Kiamat adalah sesuatu yang dikhususkan Allah untuk diri-Nya.

Di antaranya adalah firman-Nya:

يَسْأَلُونَكَ عَنِ السَّاعَةِ أَيَّانَ مُرْسَاهَا ۖ قُلْ إِنَّمَا عِلْمُهَا عِنْدَ رَبِّي ۖ لَا يُجَلِّيهَا لِوَقْتِهَا إِلَّا هُوَ ۚ ثَقُلَتْ فِي السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ ۚ لَا تَأْتِيكُمْ إِلَّا بَغْتَةً ۗ يَسْأَلُونَكَ كَأَنَّكَ حَفِيٌّ عَنْهَا ۖ قُلْ إِنَّمَا عِلْمُهَا عِنْدَ اللَّهِ وَلَٰكِنَّ أَكْثَرَ النَّاسِ لَا يَعْلَمُونَ

“Mereka bertanya kepadamu tentang Kiamat, ‘Kapankah terjadinya?’ Katakanlah, ‘Sesungguhnya pengetahuan tentang Kiamat itu adalah pada sisi Rabb-ku; tidak seorang pun yang dapat menjelaskan waktu kedatangannya selain Dia. Kiamat itu amat berat (huru-haranya bagi makhluk) yang di langit dan di bumi. Kiamat itu tidak akan datang kepadamu melainkan dengan tiba-tiba.’ Mereka bertanya kepadamu seakan-akan kamu benar-benar mengetahuinya. Katakanlah, ‘Sesungguhnya pengetahuan tentang hari Kiamat itu adalah di sisi Allah, tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui.’” [Al-A’raaf: 187]

cekidot video kisi-kisi hari kiamat
 
3,590,515 
   

semoga beberapa kalimat demi kalimat diatas menggugah hati dan iman kita untuk 
senantiasa mempertebal amal ibadah dan perbuatan buat bekal di akhirat kelak. 
tak ada kata terlambat untuk sekarang. 

marilah bertaubat wahai saudara-saudariku KIAMAT SUDAH DEKAT !!!